Mengenal Rumput odot sebagai pakan ternak

Mengenal Rumput Gajah Odot Sebagai Pakan Ternak

Mengenal lebih dekat rumput odot yang merupakan sumber pakan hijauan bernutrisi tinggi dan sangat baik untuk dikonsumsi secara rutin oleh ternak kambing dan domba.

Selama ini di kalangan para peternak ruminansia, terbiasa melihat dan memanfaatkan Rumput Gajah atau King Grass (Rumput Raja), atau ada juga yang menyebut dengan istilah kolonjono, namun belum banyak yang membudidayakan rumput odot.

Ciri-ciri rumput odot :

Rumput Odot memiliki ciri yang berbeda dengan varietas Rumput Gajah yang lain. Tinggi maksimal hanya 1 meter saja dan batangnya tetap pendek meskipun sampai waktunya berbunga.
Jarak antar ruas hanya 2-4 cm. Oleh karena ruas batangnya sangat pendek, daun nya lebih banyak di banding Rumput Gajah.
Daun berbulu halu, batang gemuk

Keunggulannya

Rumput Odot memiliki produksi yang tinggi dan sangat mudah berkembang, Di musim hujan biasanya batangnya lebih lunak sehingga sangat disukai kambing atau domba, Kualitas nutrisinya juga lebih tinggi dibanding rumput Gajah.

Protein kasar (terutama daunnya) mencapai 12-14% bahka nada yang mencapai 17%. Kecernaannya juga tinggi 65-70%. Jika dirawat dan dipupuk secara intensif, pertumbuhannya sangat cepat dengan interval pemotongan antara 30-40 hari (pada musim hujan).

Rumput ini bisa dijadikan sebagai bahan silage.

Jumlah anakannya sangat banyak; dalam 2 kali masa panen bisa mencapai 20 anakan setiap rumpunnya, ini hanya berawal dari 1 batang rumput odot yang ditanam
Cukup menanam 1x diawal untuk bisa memanen rumput odot secara terus menerus.

Kekurangannya

Rumput odot tidak cocok ditanam dilahan yang terlalu basah atau tergenang air
Odot tidak berkembang secara maksimal di lahan yang terlalu rindang, dia butuh sinar matahari dalam jumlah yang banyak

Cara menanam dan merawat lahan rumput odot

Siapkan lahan terlebih dahulu, untuk lahan yang kering silahkan disiram air dahulu sehingga tanah bisa basah selama minimal 1 minggu sesudah penyiraman
Untuk lahan yang sebelumnya penuh dengan ilalang atau rumput liar, silahkan di bersikan dahulu.

Potong batang odot yang disiapkan untuk bibit sekitar 4-5 ruas, panjang sekitar 15cn
Tanam posisi miring , setengah batang dibenamkan dalam tanah.

1 minggu sesudah tanam akan muncul tunas, tunggu 4 hari kemudian baru dipupuk dengan urea untuk memacu daun awal dan memacu akar supaya cepat banyak
umur 21 hari silahkan melakukan pemupukan ulang dengan menggunakan pupuk naturan yaitu kotoran kambing dengan metode disebar disekeliling batang yang ditanam .

Pemupukan dengan kotoran kambing domba, wajib dilakukan minimal 3 bulan sekali sehingga kebutuhan pakan si rumput odot selalu tercukupi.

Jarak tanam awal adalah 40-50 cm, 1 lubang cukup diisi 1-2 batang bibit
Panen perdana umur 40 hari, panen berikutya umur 25-30 hari.

Ketika panen, potong odot mepet dengan tanah, supaya tunas baru muncul banyak
Apabila ingin menjadikan bibit baru, silahkan undur masa panen menjadi 40-5- hari sehingga ruas batang bawah sudah benar-benar tua dan berakar banyak.

Dalam lahan odot sebaiknya ditanam jenis pakan hijauan lainnya seperti singkong, nangka, kleresede ( gamal ), kaliandra, dll sehingga akan melengkapi kebutuhan nutrisi ternak.

One Reply to “Mengenal Rumput odot sebagai pakan ternak”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *